Karya

Karya

Jumaat, 7 September 2012

nota syawal (6) PERIHAL ANAI-ANAI YANG LAYAK JADI PENGUNDI


Seboleh-bolehnya tidak mahu kita bicara tentang politik. Banyak yang jadi teka-tekaan. Banyak kali jadi cakap-cakap kosong saja. Timbul urat leher tak berbaloi. Kerana orang politik yang berbalah, kita yang berkelahi. Macam kata seorang bekas PM, “Dalam politik, berkawan tak selamanya. Dan musuh pun tak selamanya.” Saya ingat sangat kata-kata itu. Bukan duduk bercongok depan tv. Tidak baca dalam akhbar. Bukan dengar cakap-cakap orang. Tapi saya hadir di perhimpunan itu ketika ungkapan itu dituturkan. Hadir bukan sebab jadi anggota parti, tapi atas arahan, kena bertugas jadi pemerhati.

Banyak benar bukti tentang betul dan benar bicaranya. Semasa dia masih pegang Ultimate Power, hingga sekarang. Senario politik negara punyai watak-watak utama dan sampingan yang begitu manipulatif dan oportunis sungguh.

Ugh, tidak dapat dielakkan. Kali ini tidak bisa mengelit atau menepis. Mahu segera melompat badan sudah berat amat. Mahu lari, lutut sudah kiut-kiet. Lantas terpaksa juga menadah telinga, dan mencelikkan mata.

Kali ini, menghadiri kenduri raya waris-warah, hujungnya jadi sesi bicara politik. Seorang waris yang senior angkat dirinya jadi pengerusi, mengajukan musykil: “Jika diberikan pilihan, semua di sini, orang-orang muda dan dewasa...mahu pilih siapa? yakin dengan siapa? nak undi siapa kali ini?”

Daripada kira-kira sedozen yang duduk mengelilingi dua meja yang ditangkup, majoriti condong mahu ‘buat perubahan’. Mereka mahu ‘berikan peluang’ kepada pihak yang satu lagi. Kerana sudah lama sangat Tanah Bonda dipimpin ketua-ketua dari sekutu yang sama. Mereka mahu pakatan yang lain pula diberikan peluang. Mereka mahu tengok hasilnya. Betul jadinya seperti yang dijanjikan. Jika tidak, boleh saja ditukar balik ke asal dalam PEMILU yang akan datang. Hasrat mereka yang majoriti itu, mahu beri peluang kepada perubahan!

Ada jugak waris yang tidak mahu memberikan peluang langsung. Diambil peristiwa di Mesir dan Libya sebagai teladan. Katanya, tiada untung apa-apa pun dengan perubahan seperti itu. Terlalu banyak mudarat daripada manfaat.

Berbunyi juga suara minoriti yang keras mengatakan, jika diberikan peluang kepada pihak yang mahu ‘menggantikan’ itu, sebenarnya hasil tidak berbeza. Orang politik hanya bijak menuturkan janji. Sudah dapat kuasa, akan punyai terlalu banyak dalih untuk jadi ‘pakar mungkir’. Katanya, kita jangan terburu-buru. Ini soal survival bangsa dan agama. Kita masih terlalu jauh ketinggalan dalam bidang ekonomi, dan terlalu banyak masalah dalam aspek sosial. Jika tersilap memilih, bukan sahaja kudis ekonomi dan penyakit sosial yang lain itu sukar diubati, malahan tiada kepastian masa depan anak bangsa kita akan makmur dan sejahtera seperti kontemporari ini.

Seghoti. Ini bukan main karang-karangan. Ini ditulis berdasarkan situasi dan adegan di suatu kenduri raya yang betul dan benar. Ini suara majoriti Melayu yang hadir ketika itu. Mereka yang majoriti itu professional belaka – muda, dewasa dan senior. Mereka layak mengundi. Mereka juga punyai pengaruh dan kuasa tertentu, walaupun semuanya itu bukan orang politik! Mereka ini tidak menonton Berita Perdana. Mereka ini tidak membaca akhbar Utusan dan Berita Harian. Tapi bukti dalam hujahan mereka nampak benar dan betul jugak!

Betul, mereka ini tidak turun menjerit-jerit atau bergomolan di Dataran Merdeka. Kerana mereka ini golongan yang beradat dan begitu budiman. Tapi jangan ingat mereka tidak mampu menjadi anai-anai. Dalam diam boleh meruntuhkan sebuah mahligai.
Memang suara mereka dalam kelompok kecil saja. Terdengar keras bicaranya keras di kalangan waris-warah sahaja. Tapi harus diingat, api yang mulanya kecil itulah akhirnya marak membakar hutan belantara.

Walaupun kecil kumpulannya, tapi itu tetap memberikan alamat dan amaran. Jika begitu ‘hasrat mengundi’ kaum kerabat sebuah famili Melayu, bagaimana yang lainnya?

Ugh, jangan dipandang remeh! Anai-anai yang nampak lemah dan hanya hidup diam-diam dalam famili sendiri itu, jika layak mengundi, besar amat pengaruhnya! Kerana anai-anai secara tabiinya rajin, disiplin tinggi, kukuh muhibah, tolong-menolong, pegang amanah sampai mati, tak berebut kuasa, tahu hormat hak asasi sesama kaum, dan tidak termakan rasuah. Susah mahu dihindari, kecuali diracun saja!

Permisi. Dengan izin-Nya, kita bisa ketemu lagi.

2 ulasan:

  1. benar kata penulis..kerana masyarakat binatang tiada manusia tetapi dalam masyarakat manusia sentiasa ada anai anai, anjing, ular, beruk, lintah, haruan..

    -aku anonymous-

    BalasPadam
  2. wow, 'aku anonymous'! bisa & menyengat bangat tuh!

    BalasPadam