Isnin, 20 Jun 2011

"SOLAT DEPAN PINTU KAABAH"


Pada hujung minggu, tetamu datang berkunjung - Makcik Menah serta anaknya Nahar dan menantunya Azizah. Selesai makan (kami jamu kari kepala ikan merah), saudara sebelah Yang Tersayang yang datangnya dari Banting, memberitau akan ke Tanah Suci menunaikan umrah. Segera terbenih dalam hati: Alangkah murninya kembara itu dan alangkah nikmatnya dapat berkunjung ke Madinah dan Mekah.
Saya sudah dua kali ke Tanah Suci. Pertama kali menunaikan umrah tahun 2009. Tahun lepas (bersama Yang Tersayang)dapat pula menjadi tetamu-Nya mengerjakan Rukun Islam yang kelima.
Lantas pertemuan di alam siber kali ini, terasa benar mahu berkongsi pengalaman itu. Kurang-kurang boleh juga dimanfaat oleh para perayau alam siber sekalian. Catatan ini saya fokus kepada pengalaman solat berhampiran Baitul Allah.
Ketika di Masjidilharam, impian jemaah haji atau sesiapa yang menunaikan umrah, dari mana jua mereka berada tentulah mahu bersolat di saf paling depan, di hadapan baitul Allah. Saya yakin tidak kira lelaki atau perempuan, dari pelosok mana jua datangnya, mesti mempunyai cita-cita itu. Cuma yang pasti jua, tidak mungkin untuk orang perempuan berada di saf paling depan selepas imam dan sebaris orang-orang ternama, bersolat di depan multazam dan pintu kaabah (dari rukun hajaraswad hingga rukun Iraqi). Inilah kawasan menjadi rebutan jemaah untuk solat.
Saya pernah terbaca nota ringkas (stensilan diedar kepada jemaah) tempat-tempat mustajab doa berserta dengan lakaran kaabah (ringkas sahaja). Di atas kertas fotostat yang sudah begitu pudar, dinyatakan di antara pintu kaabah dengan rukun Iraqi, adalah tempat Jibrail menjadi Imam kepada Muhammad Rasullah setelah Baginda turun ke bumi dalam kembara kudus-suci Israk Mikraj.
Sewaktu menunaikan umrah bersama Yang Tersayang dan anak-anak (Syai, Dek-dek dan Ney-ney) pada cuti sekolah bulan Jun 2009, di Kota Suci Mekah kami menempuhi dua kali Jumaat.
Ketika jumaat yang pertama, kerana pergi dengan Jenol agak lewat, tiada peluang bersolat di dataran Kaabah. Masuk Jumaat jam 12. Empat puluh lima minit sebelum itu sudah tiada ruang di medan tawaf dan tingkat bawah jua. Malahan jemaah yang mengambil jalan mudah dan senang sudah pun membentang tikar dan sejadah di laman luar bangunan Masjidilharam.
Pada Jumaat yang kelewatan itu, saya dapat jugalah ruang sembayang di tingkat satu selepas berpusing dan terjenguk-jenguk agak lama dengan Jenol (saya gelar dia 'pemuda pencinta masjid' - kisah lanjut tentang dia, kita sembang lain kali) dengan mengepit selipar dalam beg plastik. Jenol ini nama sebenarnya Zainol Ariffin, lekat gelaran itu ikut slang Indon bibik yang menjaganya sejak bayi hingga masuk sekolah menengah. Kini sedang mengaji kejuruteraan di UTP, Tronoh.

Jumaat kali kedua saya pergi sendirian, kerana Jenol sudah pergi lebih awal, pukul sepuluh lagi, walaupun malamnya dia qiamulail di Masjidilharam. Sebelum ini, saya tidak pernah dapat duduk di barisan impian, hanya sujud rukuk di dalam masjid, tingkat bawah, tapi masih boleh melihat Kaabah dengan jelas. Hati memujuk diri:Tak apalah, sekurang-kurangnya melihat simbol keagungan Ilahi itu pun sudah mendapat banyak ganjaran pahala!
Lantas Jumaat kali ini (Jumaat terakhir), ketika melangkah melalui pintu Raja Abdul Aziz, tekad sudah terpasang dan berdoa ke hadrat Ilahi untuk duduk dalam saf sedekat boleh dengan imam. Sewaktu nampak bangunan suci Kaabah, ternampak jua kepadatan jemaah di dataran tawaf dan bahagian solat. Tapi saya sudah tekad. Maka saya terus berjalan di atas hamparan getah ruang jalan kaki antara para jemaah, melepasi sederetan tong air zam-zam, dan terus menyertai jemaah yang sedang bertawaf. Pada waktu itu,khutbah sudah dibacakan. Lantas saya berniat tawaf sunat.
Sebaik-baik khatib selesai khutbahnya, orang-orang yang sedang tawaf secara semulajadi membentuk saf tersendiri, dan automatik saya duduk tidak jauh daripada mimbar! Di depan pintu kaabah, saf nombor tiga!
Riang betul saya hari itu, panas terik yang membara kepala tidak terasa apa-apa. Keceriaan itu, kemudiannya saya kongsikan dengan Yang Tersayang dan anak-anak. Tentunya yang berlebihan diceritakan ialah tentang 'strategi tak sengaja yang menjadi' dan impian pun sudah tercapai! Nikmatnya, hanya kita yang rasa.
Permisi. Bisa ketemu lagi.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan